Cerita Seks Berhubungan Dengan Jeni Anak Ibu Kost Yang Masih Perawan

By | Oktober 15, 2022

Cerita Seks – Saya seorang pria berusia 26 tahun, seorang mahasiswa di Yogyakarta yang belum lulus. Meskipun saya gagal dalam studi, tetapi dalam hal memenangkan hati wanita, saya salah satu yang berprestasi, hehe… Saya ingin berbagi pengalaman saya, semoga bermanfaat. Kisah ini bermula ketika saya mendapat rumah kos baru. Saya keliling daerah jogja dari pagi sampai malam, akhirnya menemukan hostel yang awalnya tidak saya sukai karena hostelnya jauh dari teman-teman yang lain. Tempat ini juga terlalu dalam di koridor. Tapi ada satu hal yang membuat saya tetap tinggal di sana, yaitu anak dari ibu pemilik penginapan itu sangat manis. Namanya Jeni, mahasiswi semester 3.

Jeni Pura Pura Nggak Mau

Saat pertama kali melihatnya, jantungku berdebar kencang karena dia sangat imut. – Ya, ada penginapan di dekatnya, tetapi hanya ada satu kamar. Suaranya sangat ramah ketika saya pertama kali berbicara dengannya. Nyonya ramah juga baik. Namun ibu angkatnya yang bekerja sebagai saudagar di Sleman tidak kembali. Jeni mengatakan bahwa ibu dan ayahnya pulang berbelanja di pagi hari dan kembali di malam hari, dan akhirnya, keesokan harinya, saya memutuskan untuk check in ke sebuah motel di sebelah rumah ibunya. Walaupun aku tinggal jauh dari teman-temanku, tidak masalah… yang penting aku bisa mendapatkan bidadari dari surga ini. Malam itu saya sudah siap untuk tinggal di kos baru saya. Segera setelah saya meninggalkan rumah, eh… ternyata Jeni ada di luar berbicara di telepon. “Wow..kesempatan untuk pdkt ini..” dalam hati. Setelah menunggu lama sampai dia selesai berbicara, akhirnya aku meninggalkan ruangan dan menghampirinya. “Hi apa yang kamu lakukan?” Saya menyapa dengan senyuman. “Oh, santai saja, kak.” Dia tersenyum kembali. “Siapa yang menelepon?” “pacarku.” Plaaak.. Aku merasa seperti ditampar. Ternyata dia sudah punya pacar. Inilah akhirnya! Namun, percakapan terus berlanjut. Meskipun Jeni punya pacar, saya sangat akrab dengannya. Siapa tahu dia putus, siapa tahu dia bosan dengan pacarnya.. Siapa tahu.. Aku menghibur diri. Aku memperhatikan wajah lucu Jeni. Benar-benar wajah malaikat! Kulit mulus tanpa jerawat. Ternyata dia memiliki tahi lalat kecil di pipinya. “Kakak, mengapa kamu melihat Jeni seperti itu?” tanya Jeni kesal. Saya menyadari. “Eh… tidak. Ternyata Jeni punya tahi lalat di pipinya, kan? “Aku bertanya.”Kau tahu, orang-orang dengan tahi lalat di pipinya beruntung…” kataku. “Kenapa?” tanyanya penasaran. “Kebahagiaan! Untung tahi lalat, tapi bagaimana kalau kebo? Saya bercanda. Jeni langsung tertawa terbahak-bahak. Sangat menyenangkan melihat senyumnya. Saya berbicara panjang lebar dan tertawa dengan Jeni malam itu. Bahkan setelah cerita dengan tahi lalat, Jeni bahkan membual bahwa dia memiliki tahi lalat di lengannya. “Bagaimana itu bisa menjadi tanda lahir! Ini adalah tato! Saya langsung saja menuduh, “Sumpah, itu tahi lalat!” dia menjawab. “Jangan percaya! Anda memiliki tato! Ini harus diperiksa! “menuduh saya. Dia malah tersenyum. Saya senang.. Pagi hari, saya biasanya melakukan latihan pagi. Angkat beban dan push-up ringan menjadi rutinitas pagi saya. Memiliki tubuh yang kekar adalah ciri khas saya. Ah.. Tiba-tiba Saya mendengar percikan dari kamar mandi. Saya menyelidiki sumber suara, itu di dinding dekat kamar saya. Itu keluar di sebelah bak mandi! Saya mencoba mendengarkan suara air mengalir, dan suara berikutnya adalah seorang gadis bernyanyi. Itu pasti suara Jeni! Saya sangat suka suaranya. Sangat lucu! Akhirnya tidur dengan pikiran kotor saya. Dindingnya tidak terlalu tinggi, saya bisa memanjatnya! Akhirnya, dengan kilatan petir, otak saya berpikir tentang bagaimana memanjat tembok setinggi lima kaki ini. Setelah saya memastikan bahwa orang tua Jeni sedang ada urusan dan Jeni akan sendirian di rumah, saya memutuskan untuk melihat kamar mandi Jeni. Dengan bantuan kursi, saya akhirnya berhasil mencapai di atas tembok, aku perlahan mengangkat kepalaku untuk melihat pemandangan di sana. Itu benar! Jeni sedang bernyanyi sambil mandi. Jeni dengan wajah imut, tapi tubuh yang sangat menarik. Payudaranya yang montok terlihat jelas dari ujung kepala hingga ujung kaki. Kulit putihnya tertutup gelembung sabun. Hingga bulu-bulu halus yang tumbuh di area ini menjadi terlihat jelas. Hal ini tanpa sadar membuat tubuhnya langsung tegang, Jeni masih sibuk memijat tubuhnya dengan sabun. Apa yang membuat saya tak tertahankan adalah payudaranya sendiri. Sinar sabun yang memancar dari payudaranya yang putih dan mulus membuatku ingin pingsan. Setelah beberapa menit, Jeni mencuci sabun dengan mengalirkan air. Kulitnya terlihat semakin putih bersinar, kemudian selangkangannya terlihat.

Yang mengejutkan saya, ternyata Jeni sedang mengelus kemaluannya. Awalnya saya mengira Jeni sedang membersihkan area vagina. Dia pasti terlalu sibuk membelai area berbulu. “Oh tidak.. Jeni sedang masturbasi!” Jelas sekali aku liat jeni lagi mainkan bibir vagina nya. Tanpa sadar, saya lupa bahwa posisi saya sangat rentan, yang bisa sangat berbahaya jika Jeni mengetahuinya. Sayang sekali, Ternyata batu bata yang menjadi tumpuan saya tidak bisa lagi menopang kaki saya. Akhirnya, satu bata jatuh. Jeni terkejut dan menghentikan adegan masturbasinya. “Aku akan mati jika Jeni tahu!” buru buru aku turun dari tempat pengintipan. Ternyata Jeni sadar sedang diawasi. Jeni segera mengenakan handuk dan bergegas keluar dari kamar mandi. Saya segera pergi ke pintu kamar mandi untuk memblokir dan menenangkan Jeni, jika dia berteriak saya bisa dibunuh jika dia mengeluh kepada orang tuanya. Ternyata aku sedang buru-buru ke kamar mandi dan menabrak Jeni yang baru saja keluar dari kamar mandi. Handuk Jeni terbuka, dan dia jatuh. “Maaf… maafkan aku…” Hanya itu yang bisa kukatakan saat aku membantu Jeni berdiri. Aku segera mengambil handuk. Jeni terlihat bingung karena handuknya hampir terlepas. Jeni hanya mengenakan handuk yang memperlihatkan belahan payudaranya.

“Kakak, apakah kamu baru saja memata-matai Jeni?” Jeni bertanya, menundukkan kepalanya. Dia menunduk, mungkin karena dia malu. Karena dia hanya masturbasi, aku merasa bersalah. “Aku sangat minta maaf Jen. Jeni hanya mengangguk tapi menunduk. Tangannya masih menggenggam handuk. Segera setelah itu, dia perlahan berjalan ke dalam rumah, terisak-isak. Matanya berbinar. Aku semakin merasa bersalah. “Aku belum pernah melihat yang seperti ini Jeni, mengapa kamu dalam suasana hati seperti itu?” Suaranya rendah. Saya akhirnya membawa Jeni ke kamarnya. Aku membawanya ke kamar. Semuanya bercampur aduk dalam pikiranku. Rasa bersalah menyakitinya. Mungkin hal-hal seperti itu dapat membahayakan seorang gadis.

Kembali ke kamar Jeni, aku malah memeluknya, itu terlintas di kepalaku: jika seorang gadis sedih atau menangis, peluklah dia untuk menghiburnya. “Jeni, maafin kakak.” Aku berbisik di telinganya. Jeni mengangguk lagi. Setelah pelukan itu, aku berbalik untuk memeluk Jeni. Aku mencium pipinya, lalu mencium bibirnya. Pada saat yang sama, tanganku juga memainkan perannya saat aku meremas dada Jeni dari bagian luar handuk. ” Apa-apaan ini!” Jeni berkata dengan terkejut. Menurut pendapatku, tidak ada gunanya mandi! Jika kamu ketahuan memata-matai Jeni di kamar mandi, mengapa kita tidak tidur bersama? Selagi ada kesempatan, aku mendorong Jeni ke tempat tidur. Saya segera mengunci pintu kamarnya. Saya mengambil handuk dengan mudah. ​​Bibir Jeni bergerak dan menutup rapat. Tangan saya menyentuh payudaranya yang montok. Jeni memberontak, dan kakinya menghentak dengan panik. .Apa yang akan terjadi jika seseorang mendengar ini “Aku mungkin akan dipukul oleh orang banyak. Akhirnya aku menghentikan kekejamanku. Aku memutuskan untuk perlahan meyakinkan Jeni. Sambil membelai bahu dan rambutnya, aku perlahan berkata, “Jeni, jangan khawatir, aku tidak sengaja. menyakiti Jeni aku tidak bisa menyakiti Jeni karena aku sangat mencintai Jeni..” Aku berbisik pelan pada Jeni. Aku mencium leher Jeni dan tanganku mulai main-main membelai dadanya, meremas, lalu turun ke daerah kemaluannya. “Kakak mencintaimu Jeni. Meyakinkannya pelan-pelan sambil terus memainkan area kemaluannya. Tangannya terus mendorongku. Jeni ketakutan setengah mati. Aku terus memberikan rangsangan sambil terus mencium leher Jeni. Lalu aku turun dan menjilati putingnya yang merah-merah muda. Jeni Jadi Ketagihan Seks

Sementara tangan kananku membelai area vaginanya. Jari tengahku mulai memasuki lipatan vaginanya. Aku terus bermain perlahan. “Kakak.. tolong Jeni masih perawan.. Jeni takut..” Jeni masih memohon. Tangannya terus memegang tangan kananku di area bibir vaginanya, aku hanya menanggapi permintaan Jeni dengan ciuman dan kuluman di bibirnya. Aku terus melumat bibir Jeni dan vaginanya dimainkan oleh jari tengahku. Perlahan aku memasukkan jari tengahku. Jeni merasakan basahnya vaginanya. Mengetahui vaginanya basah dan licin, aku yakin Jeni sangat menikmati bermain denganku.

Jeni juga tidak melakukan banyak perlawanan. “Jeni, kakak, masukkan jari perlahan. Aku terus bermain, perlahan memasukkan jari tengahku ke dalam vaginanya. Akhirnya aku punya semua jariku! “Kakak… Jeni takut padamu…” Jeni terus mengoceh. Saya yakin Jeni bisa sangat banyak masturbasi. Gadis seperti Jeni bisa menjadi yang sering melakukan masturbasi. Seperti yang baru saja saya lihat di kamar mandi. Saya sibuk. Tangan kiri saya membelai rambutnya, mulut saya sesekali mengisap dan menjilat putingnya, dan tangan kananku memasukkan jariku ke dalam lubang vagina Jeni, yang cair dan licin. Akhirnya, aku tidak tahan lagi. Dalam sepersekian detik aku langsung melepaskan semua pakaianku sampai kami berdua benar-benar telanjang. Aku langsung berada di atas tubuh Jeni yang terbaring. “Jeni, ayo kita coba. Jeni mengangguk polos. Dia tampaknya dikuasai oleh hasrat yang sangat kuat. Saya sangat senang. Aku perlahan menggosok penisku yang sudah tegang ke vagina Jeni. Jeni, yang semakin kesal, tidak bisa berbuat apa-apa selain menyerah. Tubuh dan jiwanya dipenuhi dengan kenikmatan seksual, setelah penis saya menjadi licin dengan cairan Jeni, saya perlahan-lahan memasukkan penis saya ke dalam saluran kemaluan Jeni. Meski pekerjaanku berjalan lancar dan lambat, Jeni masih merintih kesakitan. Sekarang penisku bercampur dengan cairan licin dari Jeni dan darah perawannya. Jeni menangis. bibirnya terus berkata “aaahhhhhh,,aku menggenjot kemaluan nya pelan pelan. Terkadang aku mencium dan menjilat leher Jeni ke dadanya, lalu aku menghisap putingnya sekeras yang aku bisa. Akhirnya, saya melihat tanda-tanda bahwa Jeni akan orgasme. Saya segera meningkatkan kecepatan genjotan saya. Saya ingin keluar dan mencapai Klimaks Akhirnya Jeni mencapai klimaks pertamanya dan berteriak “Kakak..aaahhhhhhh”

Tidak terasa saya menembakkan sperma saya ke dalam vaginanya. “Aaaahhh… Jeni..” Jeni juga menjepit pinggulnya. Akhirnya untuk beberapa saat, kami terbuai untuk merasakan nikmatnya orgasme. Saya belum menarik penis saya keluar. Aku membiarkan kemaluanku melunak di dalam vagina Jeni. Aku terus memandangi wajah cantik Jeni yang penuh perhatian. Untuk sesaat aku merasa bersalah karena melakukan semua ini pada Jeni. Aku membelai dan meluruskan rambutnya yang berantakan lagi, menatap matanya dan dengan lembut berkata, “Jeni, apa kamu mau jadi pacarku?” Jeni terdiam. Aku tahu dia punya pacar. Tapi aku benar-benar tidak tahu harus berkata apa kepada Jeni selain itu. Aku memakai kembali celanaku dan meninggalkan kamar Jeni sementara Jeni masih merenung di tempat tidur. Saya siap untuk segala konsekuensi dari apa yang baru saja saya lakukan. Setelah itu, saya segera berkemas dan kembali ke kamar motel saya. “Mungkin Jeni akan memberitahu orang tuanya tentang semua ini nanti dan aku akan dikeluarkan.” Saya pikir saya selesai berkemas pada siang hari. Aku ingin kabur sebelum orang tua Jeni mengusirku. Atau mungkin sesuatu yang lebih buruk akan terjadi padaku. Ada ketukan di pintu kamarku. Ketika saya membukanya, ternyata itu adalah Jeni. Saya membiarkan Jeni masuk. Jeni memasuki kamar saya, dia melihat bahwa saya telah mengemasi barang-barang saya dan hendak melarikan diri. “Kak, mau kemana?” dia bertanya. Aku hanya diam. “kakak tidak bisa pergi! Jeni takut.. bagaimana jika Jeni hamil? Kakak bertanggung jawab atas semua ini! – kata Jeni pelan. “Oke, saya tidak akan pergi. Jika terjadi sesuatu, saya akan bertanggung jawab. Tapi tolong jangan beri tahu orang tua Jeni, oke?” tanyaku. Jeni hanya mengangguk. Matanya masih sembab karena menangis. Saya sangat menyesal bahwa saya akhirnya memeluk Jeni lagi. Setelah seminggu Jeni dan aku hanya diam, tapi akhirnya aku memberanikan diri untuk menyapa dan mengajaknya bercanda lagi. Akhirnya saya bisa mengajak Jeni lagi untuk bercinta. Kadang di kamarku, kadang di kamarnya. Dia bahkan berhasil tidur di kamarku meskipun orang tuanya ada di rumah. Permainan seks kami semakin bervariasi.

Dalam waktu kurang dari seminggu, Jeni memiliki keberanian untuk menelan semua air mani yang saya ludahkan ke mulutnya. Seks lagi.. kami berdua penuh gairah membara. Meskipun status hubungan saya masih belum jelas, saya masih menjalaninya dengan Jeni. Jeni datang ke kamarku hampir setiap malam untuk melakukan hal itu. Terkadang dia kembali ke kamarnya setelah itu, terkadang dia tidur di kamarku. Sejak itu, Jeni juga diam-diam bermain dengan pacarnya. Saya pernah bertanya kepada Jeni apakah dia pernah berhubungan seks dengan pacarnya. Awalnya Jeni mengatakan tidak. Tapi setelah saya teliti pesan dari orang, ternyata mereka melakukan hal yang sama. Setelah kehilangan keperawanannya, ia menjadi bernafsu dan ingin terus melakukannya.